Friday, September 18, 2015

Dulu dari kemudian

Pernah tak rasa macam seseorang yang kau kenal macam nak dapat atau buat perkara lebih awal dari kau, pastu kau rase risau dan takut nanti bila dia dapat atau buat kau akan sakit hati atau cemburu? Paham? 

Aku jenis manusia yang tak suka kena compare. Sikit pun tak suka. Maka aku selalu risau nanti orang tu macam ni tapi aku macam tu. dan ini sebenarnya secara tak langsung aku yang lead diri aku untuk buat perbandingan terlebih awal. Kira macam mende tak jadi lagi tapi dalam kepala aku dah imagine bukan-bukan. So aku takut bila moment tu sampai apa yang aku imagine jadi kenyataan. dalam hidup ni ada banyak hal kalau boleh aku nak aku dulu. Sebab nanti bila orang lain dapat atau buat dulu dorang akan set seuatu semacam benchmark untuk aku. Mende simple yang dari sekolah dulu aku perasan, time darjah 6 punya injection bcg. Aku sedaya upaya offer diri nak buat dulu sebab aku taknak nanti ada budak lain cakap sakit dan pastu aku yang jadi takut. Kang dia meraung sakit pastu kau ingat senang nak positifkan balik otak kau cakap "tak sakit tak sakit macam kena gigit semut je". Bila zaman belajar pun gitu presentation ke apa biar la aku dulu. Kang kalau group first kebabom kang kau yang present second group persembahan hambar kau ingat senang nak motivate diri balik. Hal camni membawak sampai tua ni jugak. Walau kadang-kadang ada jugak Allah nak bagi aku rasa sakit kena compare tu tapi most of it under control lagi. Dan ada jugak a few manusia yang aku pesen tak kisah kau buat atau dapat dulu. Sebab mereka ni selalunya manusia jujur perasaan dia. Bukan cerita untuk membanding. Dari belajar, kahwin, ada anak, ada la orang yang dalam kelas dia yang aku nak aku dulu yang pertama. Dan orang ni kalau kemudian dia punya kisah tu lagi kebabom wallahi aku tak kisah. 

Macam tadi kena injection, aku yang pertama aku kata adoi sakitnye kena cucuk sambil mata mengecil, tapi member yang turn dia nombor 10 cakap tak sakit nya sambil senyum tunjuk gigi, wallahi aku tak kisah. Aku dah rasa dulu. Maka nikmat ke sakit ke aku, aku dah rasa. Dan kemudian kau rasa jugak. Nikmat bagi kau, sungguh aku gembira. Tapi kalau sakit bagi kau, memang aku sedih. Sebab aku dah dulu. 

Alhamdulillah ada banyak imaginasi yang meraban ni Allah tolong aku. Allah bagi aku dulu. Dan kalau aku tak dapat dulu, aku kemudian dari mereka ni, selalu Allah bagi yang terbaik. Sekurang-kurangnya terbaik untuk otak aku. Aku selalu cakap kat Raihan, Allah sayang aku sebab selalu jaga hati aku. Alhamdulillah ya Allah. 

No comments: