Wednesday, December 2, 2015

Short cut

Sekarang bertungkus lumus sangat bila balik kerja. Hari-hari akan masak untuk Auliya. Basuh kain, rendam cuci botol pam, dan banyak malam pun aku akan masak sekali untuk Raihan. Tapi, bila terlalu buat sangat kerja, aku takde masa untuk Auliya. Masa untuk diri sendiri lagi la. Aku dah try short cut banyak, iron baju seminggu, bila weekend prep siap-siap barang nak masak, bawang, sayur, ikan ayam semua pack ikut harian punya amount. Even ikan bilis ayam sayur Auliya pun aku pack ikut hari, puri buah dia dia jela buat selang 2-3 hari. Dengan ni setiap malam dah banyak jimat masa jugak.

Cuma, minggu ni rasa senak sikit, minggu closing. Bila rutin kerja habis awal, aku try habis baik untuk lengkapkan jadual, tu pun masa macam tak cukup. Bila closing datang aku sesat dah. Sebab dalam kepala kata mampu dan boleh, maka buat. Harini Rabu, maka dah 3 hari aku terkapai sikit. 

Esok kemuncak. Yang pasti esok 2 pagi baru sampai rumah. Kali pertama jugak aku kena olah jadual untuk buat untuk anak. Iye Raihan ada. Dia, tolong sidai kain, lipat kain, sapu rumah, sesekali tengah masak anak nak susu, dia pulak turun dapur. Allahu. Suami tu. Mau tak segan. Betul, Auliya duduk dengan nenek dia, nak suruh mak aku buatkan. Masa die dengan anak aku lagi lama dari masa aku dengan anak. Cukup lah masa aku je terjual dah. 

Eh ni bukan merungut banyak kerja rumah. Aku tengah cari motivasi. Macam Ibu. Raihan cakap ibu setiap hari masak bila hari kerja, rumah berkemas, ada masa tengok dorang buat homework padahal siang dia kerja. Sampai sekarang ni dia dah tua, semua tu dah jadi hobi la pulak. Macam mana dia buat dulu. Haihh rasa nak datang peluk menangis sungguh-sungguh luahkan susah jugak hidup macam ni. Tapi tolong tunjuk jalan nak dapat syurga tu. 

Faham? Kalau susah aku punya short cut dah lama mudah. Beli instant food, beli homemade baby food yang melambak orang jual, kain baju hantar laundry, ajak suami bersidai kedai makan setiap malam. Tapi bukan nak ni. Aku tahu ada cara lagi nak mudahkan semua ni tapi macam sesat kejap takde siapa tunjuk. Serabut kan. Dia macam nak perfect sangat tapi lembik. Fuhh. 

Ini tak senang. Dulu pernah ada masalah untuk pam setiap hari dekat office untuk buat stock susu anak. Tapi sekarang dah ok kan. Alhamdulillah tak pernah kurang. Dulu itulah beban. Sekarang orang lain boleh datang tanya macam mana nak buat. Boleh boleh. Sikit lagi. Bagi jumpa ibu dulu mintak ilmu. 

No comments: