Thursday, June 9, 2016

Tak biasa

Dari hari pertama ramadhan lagi semangat nak tulis. Tapi tak buat. Pasal apa semangat pasal rasa diri ni power. Baru satu hari plus satu hari yang praktis puasa sebelum ni rasa macam oh dah dapat rentak camne nak tahan puasa. So in total 2 hari punya puasa rasa dah power. Phuii. Aku kan pesen suka kalau dah dapat rentak untuk menjalani hidup sehari-hari. Rutin. Cycle yang sama. Tapi dangg kita back to reality. 

Hari ketiga puasa, jam 8.30 mak call. Mintak tolong bawak abah pergi klinik pasal abah mengadu susah nak bernafas. Rutin 8.30pagi masa puasa ni adalah time tidur. Tapi bangun siapkan Auliya punya barang pasti chow. Muka pun terlupa nak basuh. Nasib baik subuh tu aku mandi siap dah. Dari klinik doktor kabor rhythm jantung abah tak berapa normal so kena pergi hospital. Naik ambulans. Ok lah aku balik dulu qada tidur. Semua nampak ok. Abah memang ada tibi, tapi dah 2 bulan on ubat so kuman dah takde. Kita assume dia batuk biasa je yang lead to sesak nafas kan. Hari pertama dia kat hospital kena duduk wad pemerhatian pasal takda bilik kosong. So dia suruh mak balik. Malam tu dia kabor ke kita takyah tunggu la. Sebab semua orang puasa. So we at home makan berbuka, borak pasal abah. Semua ok. Aku dengan Raihan tidur rumah mak malam tu. Pasal konon-konon aku in charge dapur sebab nak bagi mak rehat. Tapi sahur lebur. Terjaga bila mak dah siapkan semua. Phuii. 

Dan again kita sahur macam biasa. Baca whatsapp abah 1 pagi kata dah dapat bilik sekian sekian. Ok. Bila dah pagi mak kena pergi klinik dulu collect ubat abah, then kita beli lauk sikit untuk masak berbuka nanti lepas tu baru aku drive ke hospital. By that time dah waktu melawat dah pun. Kira lambat dah sebenarnya. Tapi again, kita assume ini semua ok. Takde yang serius. Aku tak stay pasal Auliya tinggal kat rumah dengan adik. Dan last time masa abah tengah on treatment untuk tibi depa tak bagi pregnant lady visit. So aku balik. Baru sampai rumah duduk sat, Aboy call. Eh. Dia pesan mak suruh Raihan balik bawak adik pi hospital pasal doktor tidurkan abah and nak kena bawak masuk icu. Pagi tu dekat 4.30 pagi abah sesak nafas teruk sampai doktor terpaksa tidurkan dia. Aku blur. Rutin, cycle semua nampak blur.

Sampai la ni macam bercampur-campur. Tengok abah dengan semua wayar tiub ubat segala tak patut nak assume ini ok. Ni bukan abah weh. I mean dia selalu sakit pun tak pernah rupa gini. Aku tak reti apa nak buat. Abah yang sakit biasanya sedar untuk berlawan-lawan cakap dengan aku. Dan aku tak pernah datang sebelah abah muka sedih menangis. Biasanya abah sakit, aku datang muka sinis "tula abahhhh kan dah pesan jangan makan itu, jangan buat ini. Kan dah sakit." Dan dia reply dengan ego dia taknak kalah. Macam itu biasanya. Sarkastik abah dengan aku. Tak reti sebab tak biasa. Untuk duduk sebelah pegang tangan sambil mengaji. Haihh itu abah kot. Selalu kita jeling-jeling je bila cakap. La ni bila aku cakap bukan takat jeling, mata pun die pejam. Susah. Sungguh. Sebab sepatutnya ini adalah hal biasa, rutin abah sakit pastu kita smash dia siapa suruh tak ikut cakap kita. 

I miss you. I love you. Banyak lagi orang tak cakap dengan abah. Banyak lagi hal yang orang tak habis buat dengan abah. Come back. Kita buat semua mende yang biasa kita buat. To talk pasal abah punya sembang juta-juta. Kita sembang hutang-hutang orang tu orang ni. Kita sembang bisnes tupperware lol. Kita sembang Auliya dah itu ini dengan bangganya. Just come back. Lawan dan bangun. Kita tau abah suka melawan tu pasal orang suka melawan. Bangun la bah. 

No comments: