Friday, May 12, 2017

Dah setahun lebih sejak berhenti kerja. Aku takut aku lupa susahnya cuba berjimat.

Raihan very strong. Dia kental. Bila jimat dia jimat. Takde kompromi. Masa ni duit dia jaga. Aku in charge duit dapur je. Tu pun selalu tak cukup. Hahaha. Macam mana strongnya Raihan? Mende kecik je kot untuk certain orang tapi untuk aku nampak gagah dah.

Kitorang guna digi prepaid. Aku ni batak. Jenis tak mampu hidup takde data. Social media sebenarnye. Raihan tak. Sejak dari aku tak kerja tu sampailah dia dapat first komisyen kerja takaful dia barulah dia topup. Data yang RM28 untuk berapa gig ntah. Sampai sekarang. Haha jimat weh dia.

Ada satu tu time rambut dia panjang. Pesen rambut kembang ni kalau pendek pun nampak lebat je. Nak pi gunting rambut yang beberapa ringgit je pun dia taknak. Jadi, aku jadi barber. Hahah ni lawak. Kesian sangat, memang tak kemas aku buat. Setiap hari lepas balik kerja aku alter rambut dia. Makin tobek. Kitorang buat gelak jela.

Selipar putus, dia beli selipar kat kedai RM2 yang kalau orang besar gitu pakai kejap je nipis. Pastu bila licin boleh jatuh. Tang pakaian tak bertukar toksah cerita. Last beli kemeja dia 2 tahun lepas jadi itu jela baju ke kerja hari-hari.

Ada offer main bola atau futsal tak nak pergi sebab nak jimat. Tapau makanan dari rumah. Alahai.

Oh baju hujan dia pernah koyak. Yela baju tu free je dapat masa beli motor. Orang besar pakai baju free size tahan sekejap jela. Kesiannya tengok dia balik rumah basah kuyup. Kalau tanya kenapa tak tunggu reda hujan baru balik, dia jawab kesian kat aku jaga anak sorang. Aku pun korek la tabung kirim kat adik tolong belikan baju hujan mahal sikit tapi paling murah. Alhamdulillah ada. Sampai la ni kalau hujan takdelah dia kuyup macam selalu :')

Kadang bila aku teringin makan luar dia kabor kenyang. Order 1 je, tapi mustahil dia kenyang kalau aku lapar. So aku acah-acah tak larat habiskan, nanti dia pulak makan. Haha cerita dah macam papa kedana kan tapi dia punya nak jimat untuk barang yang bukan essential tu power.

Cerita dia ni selalu buat aku taknak berhenti tulis. Cerita yang nak cerita dekat orang pun tak syok tapi nak share jugak. Ini jimat duit, dia punya tahan emosi dengan angin aku lagi. Kahkah.

Allah sayang dan Allah sentiasa nampak dia sebab sekarang anak-anak dan aku boleh kongsi rezeki dia. Semoga sentiasa berterusan dimurahkan rezeki.

Wednesday, May 3, 2017

Alhamdulillah dah selesai balik rombongan. Journey nak balik lama gila. Dari Jeti Langkawi jam 11pagi, lepas tu shoot pergi Padang Besar. Sampai sana dalam 2.45 petang kot. Letih la. Tempat tu mungkin seronok nak shopping tapi dengan anak 2 ni takpe lah. Raihan being so nice, dia offer jaga anak kat luar sat, so aku dapat la tour belah dalam pasar tu sekejap. Panas gelegak cerita dia. Dengan sempit lagi. Konon nak cari jersi bola anak tapi takde size pastu season epl pun nak habis dah. Sudahnya shopping kipas je. 1 kipas kembang manual guna tangan. 1 kipas kepit kat stroller, 1 kipas pegang kat tangan tapi ade 3 speed. Wakakaka. Dengan Auliya berak nya. Kisah dalam toilet ni Raihan asyik mengeluh je tapi dia tak cerita lagi. Mungkin pengalaman cebok anak paling ngeri untuk dia kot.

5.30 petang gerak balik, sampai rumah jam 3.30 pagi. Hahaha thrill gile. Lepas dah hadap semua ni sebenarnya taklah teruk mana, tapi yela sebab dah buat. Pada masa dan ketikanya tu berpeluh mak pak dia. Aku malas nak naik bas dah dengan anak kecik. Tapi sebenarnye naik apa pun sama je. Raihan nak repeat lagi Langkawi ni, pasal mangrove tour kitorang terlepas. Aku cakap boleh, tunggu tefal aku jahanam dulu. Hahaha. So yela trip anniversary 4 tahun kahwin. Auliya 2 tahun 2 bulan, Muhammad nak masuk 8 bulan. Nanti kalau ada anak lagi macam mana la rupa dia.